Hadapi Skripsi dengan Otot, Bukan dengan Otak.

Pas liat-liat lagi foto jaman dulu, jadi tiba-tiba ngerasa pengen balik lagi jadi MABA. Gapapa kena ospek sama komisi disiplin (yang jahat) juga, yang penting esa masih punya waktu buat ngehindari skripsi lalu hidup di dunia mimpi (lagi).

Eh by the way bener ya, ternyata gak cuma rindu aja yang berat, skripsi juga! Bahkan keknya skripsi lebih berat dari rindu 😂

….apalagi buat cewek, rindu dan rasa cinta kan bisa ditahan sampe puluhan tahun sekalipun.

Skripsi mah kagak bisa ditahan, kalo ditahan bisa gawat dan belibet banget. Kalo gak buru-buru diberesin, situ gak bakalan dapet gelar ‘sarjana’, eh malah dapet gelar ‘mahasiswa abadi’ dari adek kelas dan temen-temen seangkatan.

Ah iya, inget ya. Skripsi itu ngerjainnya pake otot jangan pake otak!

‘lah bukannya kebalik, Sa?’

Nggak ih, beneran. Coba bayangin, kalo kamu ngerjainnya pake otak mulu. Pasti bakal terus-terusan dipikirin, bahkan sampe galau, cemas, gelisah, terus jatoh sakit dan harus bolak-balik check up ke poli atau rumah sakit terdekat.

‘ah masa sih, Sa?’

Iya ih, ini bener banget. Soalnya esa cerita berdasarkan pengalaman hhe. Seminggu lalu esa bahkan kena cikungunya, saking seringnya begadang di fakultas cuma buat make WiFi gratis sama ikut rapat organisasi. Nyamuk nakal!

Dia bikin esa sakit hampir dua minggu, dan akhirnya gak bisa bimbingan! Itu sih yang paling ngerugiin 😵

Badan merah-merah, pertulangan dan sendi linu bukan main, lemes, gak nafsu makan, demam, panas dingin, sama gak enak tidur. Mana kadang si ruam nya juga gatel kalo kena dingin. Gak bisa mandi, cuci muka, apalagi pake facial foam. Ini sedih sih, jadi kucel banget kek bocah SD yang belum puber 😩

Cikungunya mah jarang, yang sering dirasain mahasiswa tingkat akhir mah pasti kena asam lambung atau gastritis. Apalagi ada yang sampe kronis dan gak bisa sembuh gitu aja walopun udah dicekoki Promagh dan kapur barus haha 😳

esa juga kena magh, apalagi kalo lagi gak punya duit. Pasti bandel,

‘mah, mah, minta duit mah. Uang jajan adek abis dibeliin Ayam Nelongsowkwk

Ada satu lagi, penyakit unik yang esa dapet selama ngerjain skripsi pake otak 👻

….yakni sakit tulang gegara ngelamun terus jatoh di tangga perpustakaan UPI.

Gila, yang ini malu-maluin sih. Untung jatohnya gak kena tulang ekor, kalo ‘iya’ esa gak tau lagi lah sekarang masih bisa ngetik tulisan ini atau nggak 😠

Alhamdulillah….

Intinya, skripsi itu harus dikerjain pake otot guys. Ototnya kamu pake buat ngetik, jangan dipake buat ngomongin dosen pembimbing hhe. Jangan banyak pikiran, yang penting KERJAIN. Just do it, bae!

Enjoy your time, slowly but it’s sure 😜

Jangan banyak ina inu, jangan banyak galau, nangis, atau drama. Inget ya, Allah gak akan pernah menimpakan cobaan di luar batas kemampuan hamba-Nya.

Yang sabar, karena Ia tepat berada di belakang orang-orang yang sabar.

Kalo capek mah solat, sujud yang lama. Nangis sana ngadu sama Allah, jangan ngadu di Instagram.

Biar apa ih?

Toh kalo followers kamu tau kalo kamu lagi galau pun, mereka gak bakalan bisa bantu nyelesaiin skripsi kamu 😒

Sing penting yakin, skripsi yang baik adalah skripsi yang selesai. Jangan so’ perfeksionis, kalo mau lebih sempurna mah nanti aja pas ngerjain tesis dan disertasi wkwk. Sekarang mah ‘fit’ dulu aja 😌

Finally, selamat bersuka cita teman-teman seperjuangan. Semoga Allah senantiasa meridhoi setiap langkahmu, aamiin.

Salam, dari esa yang lagi nunggu bedug magrib 💕

Iklan

14 tanggapan untuk “Hadapi Skripsi dengan Otot, Bukan dengan Otak.”

  1. dulu Dosen pembimbing saya pernah berkelakar ngerjain skripsi kalau ga sampai sakit berati belum serius 😀 tapi ngomong-ngomong soal skripsi sebenarnya jaman sekarang itu udah lumayan enak loh bahan di internet udah banyak, jaman saya ngerjain skripsi dulu internet belum kaya sekarang, masih harus rajin ke perpus baca buku, kadang harus nerjemahin karena ga ada versi Bahasa Indonesianya, dan lebih parah lagi kalau ngebayangin skripsi jaman kakak saya dulu belum ada internet, bahan cuma dari perpus & hasil observasi, udah gitu pake mesin ketik lagi 😀

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s