Instagram itu:

….saya lupa, entah sejak kapan saya tidak lagi suka ngotak-ngatik Instagram secara ‘berlebihan’. Tidak lagi suka posting foto-foto daily activities yang bisa bikin grid-nya makin padat, tidak lagi berminat untuk curhat di caption atau di snapgram

Yang jelas, kebiasaan itu muncul ketika saya sadar kalau ‘tindakan kedua jempol ini pasti bakal diminta pertanggungjawaban nya di akhirat’.

Ya, by the way saya emang termasuk orang yang sangat percaya kalau akhirat itu ‘ada’. Selain atas dasar tuntunan agama, hati saya juga merasa setuju tanpa kompromi sedikit pun.

Jadi sejak pemikiran itu muncul, saya sudah mulai membersihkan semua postingan di Instagram saya. Mulai dari nol (seperti mbak-mbak SPG Pertamina). Berikut kebiasaan baru yang mungkin bisa kamu tiru, selama itu baik.

Pertama, saya selalu mengurungkan niat untuk posting bahan dari bentuk image, karena takut diserang virus ‘pengen dapet like banyak dari orang’. Makanya kenapa saya malah lebih senang posting video bukan foto.

Soalnya posting video itu gak butuh like dari orang-orang, saya ingin memberi kebebasan kepada mereka yang hanya stalk tanpa ingin berinteraksi lebih lanjut. Ah iya, saya juga tengah menjaga hati

….dari perasaan ingin diperhatikan dan disanjung.

Kedua, saya selalu mematikan kolom komentar πŸ˜… sungguh tidak ada niat untuk sombong, saya hanya ingin kita punya alasan pasti untuk bicara face to face dan bukan di ruang publik. Biar lebih intens dan hangat, saya tidak terlalu suka jika obrolan kita turut ditonton banyak orang

….seenggaknya meminimalisir peluang untuk jadi riya’, ghibah dan namimah.

Ketiga, sejujurnya saya udah jarang nge-like foto orang hehe. Ini pengakuan serius πŸ™ˆ because dulu saya pernah ada di posisi ketika: nge-like orang dengan modus biar kalau update mereka juga nge-like back postingan saya. Ah ini namanya gak ikhlas bukan sih, hmm~

….alasan lainnya adalah karena menurut saya satu love juga berharga di akhirat.

Saya gak mau nanti di pengadilan Tuhan, loves itu mendakwa satu per satu dengan tuntutan yang memberatkan.

Contohnya: ‘Tuhan, salahkan si esa aja tuh. Dia udah like foto orang yang lagi pacaran, sampe mereka termotivasi untuk posting lebih banyak foto-foto mesra, alesannya biar dapet like dari si esa lagi’

Lah, kebayang dong hal sekecil like-pun bisa bikin orang termotivasi untuk posting hal yang sama hingga berulang-ulang.

‘ya elah, satu like dari kamu aja gak berharga sa!’

Iya, saya tahu. Masalahnya, yang udah nge-like kan bukan cuma saya aja, tapi banyak.

Jadi, saya tentu masih harus banyak belajar buat istiqomah. Nahan jari biar gak nge-like foto orang yang lagi pacaran, buka aurat, atau lagi menunjukkan sikap-sikap yang punya celah buat dilarang Tuhan. Ah tapi istiqomah itu susah, banget. Coba aja dulu, kali aja sanggup πŸ˜†

Ketiga, jangan asal ngasih comment kalo gak paham biduk perkaranya. Nah ini nih yang kurang dari masyarakat Indonesia, bullying and judging merajalela. Padahal gak kenal sama sekali sama orang yang udah dikomentarin, gak tau juga biduk masalah yang lagi mereka hadapi.

Ngasih komentar tuh yang baik-baik, jadi nanti kalo di pengadilan Tuhan gak bakal linglung pas ditanya ‘udah komentar apa aja di Instagram?’

….kan repot kalo ghibah dan namimah-nya kedeteksi sama Tuhan, bisi jadi dosa kecil yang gak kerasa tuh.

Eh yang kecil kalo ditumpuk bakal jadi banyak juga loh hhe. Masa masuk neraka cuma gegara main Instagram doang, padahal dosa yang lain juga masih banyak dan belum keitung 😦

Nah, jadi ini jawaban buat pertanyaan-pertanyaan kalian sama saya. Perihal Instagram, menurut saya ya kayak gitu.

Satu lagi, tiap orang punya pandangan yang berbeda. So, tugas kita cuma harus menghargai setiap perbedaan itu.

Selamat malam ❀

Advertisements

14 Comments Add yours

  1. ndesoedisi says:

    Salam kenal, artikelnya sangat menginspirasi, mengingatkan saya pribadi untuk lebih hati-hati menggunakan medsos 😊

    Liked by 1 person

  2. my gallery says:

    Ehhh, salam kenal ya πŸ™

    Liked by 1 person

    1. lutviaresta says:

      Iya, salam kenal juga πŸ™‚ terus nulis ya, saya seneng bacanya πŸ˜†

      Like

      1. my gallery says:

        Ok . Sama sama yaaaaa 😊

        Liked by 1 person

  3. my gallery says:

    Lutvia terima kasih buat suaranya , saya tersentuh , thanks atas apresiasinya.πŸ˜€ tulisan copywrite terlacak dan mengarah ke account Ig kamu https://www.instagram.com/p/BbE3OGBjVtd/

    Liked by 1 person

    1. lutviaresta says:

      Masya Allah kita temenan juga di blog, saya baru sadar wkwk

      Like

      1. my gallery says:

        😊 saya yg penasaran , ada aplikasi dimana tulisan kita yg di copy paste orang akan kelihatan situsnya, saya cari di blog ternyata ketemu nih orangnya😊

        Liked by 1 person

      2. lutviaresta says:

        Saya suka sama liriknya, menyentuh πŸ™‚

        Like

      3. my gallery says:

        Makasih yaaa lutvi😊

        Liked by 1 person

    2. lutviaresta says:

      Maaf ya teks-nya ada yg berubah kalo gak salah, waktu itu gak tau keselipet ngomong gak tau sengaja, lupa hehe

      Like

      1. my gallery says:

        Tapi saya cukup apresiasi kok dengan usaha tutvi😊

        Liked by 1 person

      2. lutviaresta says:

        Terima kasih juga karena udah nulis itu

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.